3 Responses

  1. Misz Mieza
    Misz Mieza May 17, 2013 at 2:59 am | | Reply

    Pernah baca novel ni.. Limited edition.. Tak semua dapat baca.. Kan? Ada sesuatu dalam watak perempuan dalam novel ni yang tak semua orang tahu & faham.. Klise di situ..

  2. Rosmiza
    Rosmiza May 17, 2013 at 3:13 am | | Reply

    Novel terbaru kesinambungan dari novel ni, abang si gadis sudah meninggal.. Ada ralat di situ, bila si abang tak putus2 menyatakan rasa sayang pada adiknya dalam keadaan dia nazak.. Hanya pada adik dan ibu dilafazkan rasa sayang.. “Aku sayang ko.. Aku sayang ko..” Masih terngiang2 kata2 itu.. Dan terkilan si gadis tak pernah hilang sampai kini.. Saat si abang perlukan adiknya di sisi di kala nafas terakhir, si adik tak berada di situ. Sepanjang malam si adik menangis mengenangkan nasib si abang yang tak habis2 dibenci oleh keluarga sendiri.. “Sesungguhnya dia adalah abangku, darah dagingku, dan selama2nya tetap abangku..”, kata si adik dalam sendu dan tangis. Terkilan di hati tiap kali teringat kata2 kesat yang pernah dilemparkan pada si abang beberapa tahun lalu.. Kini dia tahu, bahawa abangnya tak pernah putus berdoa untuk kebahagiaan si ibu dan si adik hinggalah hembusan nafas terakhirnya..

    Kini, adik sudah berumahtangga. Kata2 arwah abangnya masih segar dalam ingatan dan terpahat kukuh di hati.. Seringkali mimpi bertemu si abang buat dia tahu, abangnya benar2 sayangkan adiknya.. Hanya mimpi dapat mengubat rindu, dan hanya doa yang dapat dikirimkan agar rohnya tenang di sana.. Al-Fatihah..

  3. Hafizul
    Hafizul October 27, 2013 at 8:24 am | | Reply

    Tak sangka suka baca novel gak..hehe

Leave a Reply to Misz Mieza Cancel reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *

Content Protected Using Content Protector Plugin By: Make money.